Gerhana Bulan Parsial Terjadi Malam Ini

Gerhana Bulan Parsial Terjadi Malam Ini

Tengoklah langit saat tengah malam nanti, Senin 7 Agustus 2017. Akan ada gerhana bulan parsial atau sebagian yang akan berlangsung hingga 8 Agustus 2017 dini hari. Saat ini bulan tengah purnama. Jika seharusnya bulan itu bersinar terang dan bulat sempurna, maka kini bulatannya perlahan akan meredup di salah satu pinggirnya.

Saat gerhana bulan parsial, bumi tidak seluruhnya menghalangi bulan dari sinar matahari, karena masih ada sebagian permukaan bulan yang lain berada di daerah penumbra. Hal inilah yang membuat bulan seakan tampak “tergigit”. Dari seluruh wilayah di Indonesia, proses ketika gerhana bulan parsial 7-8 Agustus 2017 berlangsung bisa dilihat, baik dengan mata telanjang atau dengan alat bantu seperti binokular atau teleskop.

Berdasarkan rilis dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) ada beberapa poin penting pada peristiwa gerhana ini:

Fase gerhana bulan dimulai Senin 7 Agustus 2017 pukul 22.48 WIB
Fase gerhana bulan berakhir Selasa 8 Agustus 2017 pukul 3.52 WIB
Gerhana bulan parsial kali ini memiliki total durasi 5 jam 4,9 menit
Fase gerhana bulan parsial berlangsung selama 1 jam 56,6 menit, dari pukul 00.22 WIB hingga 2.18 WIB
Puncak gerhana bulan terjadi pada pukul 1.20 WIB.

Informasi PMB Pendaftaran Online Login Pendaftar
  Chat Kami via WhatsApp  

Gerhana bulan sebagian 7-8 Agustus 2017 ini merupakan anggota ke-61 dari 80 anggota pada seri Saros 119. Gerhana bulan sebelumnya yang berasosiasi dengan gerhana ini adalah gerhana bulan sebagian 28 Juli 1999. Adapun gerhana bulan yang akan datang, yang berasosiasi dengan gerhana bulan ini, adalah gerhana bulan sebagian pada 19 Agustus 2035.

Dalam penentuan fase-fase gerhana bulan sebagian 7-8 Agustus 2017 ini, nilai Delta T yang digunakan ialah 71,2 detik.

Kepala Stasiun Geofisika BMKG Bandung Tony Agus Wijaya menjelaskan istilah-istilah itu. Menurut dia, secara sederhana Delta T adalah prediksi perbedaan waktu antara perhitungan gerhana dengan kemungkinan teramatinya. Dalam prediksi gerhana, digunakan waktu dengan anggapan bumi berotasi dengan konstan dan waktunya disebut terrestrial time. Sementara kita berada di bumi yang rotasinya tidak konstan dan waktunya dinyatakan dengan universal time.

“Karena itu, jika gerhana diprediksi mulai 22.48.00 WIB, dalam kenyataannya akan mulai teramati pukul 22.49.11,2 WIB. Jika Delta T-nya 71,2 detik. Dalam informasi gerhana kita, semua waktu sudah dikonversi ke WIB, sehingga waktu teramatinya akan sesuai dengan waktu yang diprediksikan,”.

Peneliti Observatorium Bosscha Mochamad Irfan memberikan penjelasan tambahan. Menurut dia, sinar bulan yang terlihat dari bumi adalah cahaya matahari yang dipantulkan oleh bulan dan diterima oleh bumi, setelah dibiaskan saat melewati atmosfer bumi. Atmosfer bumi itu merupakan lapisan gas yang melingkupi bumi, dari ketinggian nol sampai ratusan kilometer dari atas permukaan bumi. Atmosfer bumi itu, kata dia, juga akan mempengaruhi penampakan bulan saat terjadi gerhana.

“Kita perlu mengamati gerhana bulan ini, utamanya karena kalau kita telaah lebih lanjut. Sebenarnya warna yang muncul di permukaan bulan saat gerhana itu mencerminkan kandungan atmosfer bumi kita. Kalau atmosfernya memiliki kerapatan yang padat, umumnya akan memberikan pola warna yang lebih gelap dibandingkan kalau atmosfernya sedang bersih,” katanya.

Menurut Irfan, hal tersebut menjadi menarik karena berbagai kejadian di muka bumi turut mempengaruhinya. Peristiwa letusan gunung atau kebakaran, akan membuat suhu pada atmosfer bumi bertambah tinggi. “Seperti kita tahu, kemarin itu di Indonesia ada Gunung Sinabung yang meletus. Ada kebakaran hutan juga, walau tidak semasif tahun-tahun sebelumnya. Belum lagi peristiwa lain di luar Indonesia,” katanya.

Sumber : PR

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.