Kecerdasan Buatan Gantikan Peran Dokter Temukan Penyakit

Kecerdasan Buatan Gantikan Peran Dokter Temukan Penyakit

Jakarta – Perkembangan teknologi kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) mulai merambah dunia kedokteran. Studi terbaru dari China menyebut AI kini bisa mendiagnosis kanker prostat seperti dokter.

Dalam penelitian yang dipresentasikan di kongres European Association of Urology di Kopenhagen, Denmark, AI mampu menemukan kanker prostat dalam sampel biopsi. Tingkat akurasinya disebut setara dengan dokter patologi.

Penelitian dilakukan oleh Profesor Hongqian Guo dari Nanjing University. 918 Sampel prostat dari 283 pasien dianalisis menggunakan teknologi AI. Setelah itu, hasil analisis dicek ulang oleh dokter patologi.

Hasil analisis AI menunjukkan tingkat akuransi yang sangat tinggi, yakni 99,38 persen. Prof Guo mengatakan tingkat akurasi ini sejajar dengan ‘standar emas’ para dokter ahli patologi.

Informasi PMB Pendaftaran Online Login Pendaftar
  Chat Kami via WhatsApp  

Tak hanya mampu menemukan kanker prostat, AI juga mampu mendeteksi tingkat keparahan penyakit. Jika teknologi AI dikembangkan lebih lanjut, akan ada jutaan nyawa pria yang bisa diselamatkan dari kanker prostat.

“Sistemnya diprogram sedemikian rupa sehingga bisa belajar, dan perlahan-lahan meningkatkan akurasi pengecekan sampelnya,” ungkap Prof Guo, dikutip dari Daily Mail.

Meski begitu, Prof Guo mengatakan adanya AI atau kecerdasan buatan tidak akan menggantikan peran dokter dalam mendiagnosis penyakit. Peran AI diperlukan untuk mempercepat proses diagnosis oleh dokter.

“Tentunya kita tetap akan membutuhkan kemampuan dokter ahli patologi berpengalaman untuk membuat diagnosis final. Namun AI akan menjadi alat bantu yang berguna bagi dokter,” tuturnya.

Sumber : detik.com

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.