Pemprov Jawa Barat Berangkatkan Pemudik dengan 60 Bus

Pemprov Jawa Barat Berangkatkan Pemudik dengan 60 Bus

Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan melepas para pemudik asal Jawa Barat di halaman Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Sabtu 17 Juni 2017 petang. Selain di Kota Bandung, pelepasan pun dilakukan di Bekasi dan Sukabumi.

Pada pelepasan di Bandung, pemudik diberangkatkan dengan 22 bus dengan tujuan ke Solo, Semarang, dan Yogya­karta dalam kegiatan ”Mudik Asyik Bersama Pemprov Jabar dan Pikiran Rakyat 2017”. Secara keseluruhan pemprov melepas 2.612 pemudik menggunakan 60 bus.

Pada kesempatan itu Heryawan me­minta para pemudik tetap menjaga puasa mereka jangan sampai berbuka sebelum waktunya. Terlebih jarak me­nuju ke Solo, Semarang, dan Yogyakarta tidak terlalu jauh. Selain itu, dia pun meminta pada pengemudi pun berhati-hati dalam membawa para penumpang.

Ia berharap ke depan armada mudik gratis bagi warga Jabar bisa bertambah hingga 100-150 bus. Dengan begitu bisa mengurangi para pemudik yang menggunakan sepeda motor. Ia pun mengimbau perusahaan-perusahaan besar di Jawa Barat untuk me­nyediakan program mudik gratis.

Informasi PMB Pendaftaran Online Login Pendaftar
  Chat Kami via WhatsApp  

Kepala Dinas Perhubungan Jabar Dedi Taufik menuturkan, mudik gratis ini sudah terlaksana lima kali. Setiap tahun jumlah armada yang diberangkatkan terus bertambah. Peminatnya pun semakin banyak. ”Tahun depan mudah-mudahan bisa 100 bus hingga 150 bus,” katanya.

Salah seorang pemudik asal Ujungberung, Umi (42) mengaku sangat terbantu dengan adanya mudik gratis tersebut. Dia bisa menghemat sekitar Rp 500.000 hanya untuk ongkos menuju kampung halamannya di Brebes.

Pikiran Rakyat dan BRI
Sementara itu, kegiatan tersebut didukung penuh oleh Pikiran Rakyat bersama BRIZZI dari BRI, Teh Kotak, Kota baru Parahyangan, Jasa Raharja, dan Dirlantas Polda Jabar.

Satriyo, Wakil Pemimpin Wilayah BRI Bandung mengatakan, pihaknya telah mendukung kegiatan serupa sejak tahun lalu bersama Pikiran Rakyat.

”Ini kedua kalinya kami terlibat, karena kami memandang pentingnya pengenalan uang elekronik supaya tidak ada hambatan di jalan tol misalnya (untuk pengemudi). Hanya tinggal di-tap,” ujarnya.

BRI ingin membantu pemerintah mengurangi uang cash dan memperlancar antrean pintu tol. Untuk itu setiap sopir bus mudik gratis dibekali kartu BRIZZI.

”Kami juga ingin mengenalkan ma­syarakat, ke depan transaksi elektronik bisa dilakukan di jalan tol, SPBU, dan outlet lainnya. Pemudik tidak perlu uang banyak cukup BRIZZI karena jauh lebih aman,” tuturnya.

Komisaris PT Pikiran Rakyat Bandung Syarif Hidayat menambahkan, media berperan penting dalam me­nyosialisasikan mudik aman dengan menggunakan bus. Pihaknya mendu­kung kegiatan pemerintah tersebut terutama dalam melancarkan arus mu­dik Lebaran 2017

Sumber : PikiranRakyat

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.